RSS Feed

PMS sialan

Well, gue nulis gini disalah satu socmed gue, gue langsung di semprot sama mas gue (temennya pacar yang udah gue anggap kakak sendiri) kalo “nggak baek ngomong gitu dan memang udah kodrat”, and probably tomorrow pacar gue bakal ngambek ngeliat pujaan hatinya nulis sesuatu yang, well, mungkin dia pikir cuma emosi sekilas, nggak penting buat diposting. Hayah. Biasanya gue nggak terlalu lantang disana, why oh why karena disanalah kehidupan nyata gue sebesar 80% bergabung dengan kehidupan maya gue. Gue masih punya kemaluan malu dan sebisa mungkin menghindari kata-kata sarkas apalagi sampe ngamuk nggak jelas gaya anak-anak alay. Nyadar umur sih gue *nyengir

Yang gue tau kenapa emosi cewek-cewek bisa begitu fluktuatif naik turun begitu cepat mirip roller coaster di dufan, katanya sih karena hormon bla bla bla, tapi kenapa harus ada hormon ituuuuu? Apa maksudnya coba? Nggak cukup adegan nyeri 5 hari berdarah-darah? *protes-manja-sama-tuhan* Ihiks. Mau di protes gimana juga emang udah kodratnya jeung, trima aja *ngik*

Perubahan emosi yang cukup terasa tiap bulan menjelang haid itu bikin gue berasa bego. Pasalnya, dihari-hari normal gue cukup berasa cuek, nggak terlalu sensi dan ambil pusing dengan sesuatu yang sepele. Nah, kalo menjelang haid a.k.a PMS? Wuiiiddiiihh, nyinyir gue jadi super detil. Kesindir dengan apa aja yang bisa bikin gue kesindir bahkan kalo lagi parah joke dari orang-orang terdekat gue bisa berbuah petaka. Darn.

Rada merepotkan juga sih. Tapi disisi lainnya, kadang ada untungnya juga sih (gue bingung ini jadi untung apa nggak, cuma menurut gue ya untung juga, hehe). PMS kadang jadi pembenaran cewek yang lagi ngamuk-ngamuk nggak jelas dan CUMA di cap “lagi PMS”, thats all, jadi nggak terlalu gimanaaaaaaaaa gitu kalo sedang melampiaskan esmosi. Nah coba kalo cowok yang begitu, ditanggepi beneran pengen berantem kali ya? Hehe.

Dan karena hari ini gue udah ngerasa dapet alert emosi gue mulai bergerak naik turun, gue wanti-wanti ke pacar gue, kalo gue berubah jadi ijo tandanya gue berubah jadi hulk emosi nggak karuan kemungkinan besar karena gue sedang PMS yang di tandai dibagian dada gue rada nyeri dan pinggang gue mulai berasa encok. Doi its okeh. Lah ndalah tapi justru jadi kejadian. Hiks!

Penyebab gue nulis pernyataan diatas di salah satu socmed gue yang akhirnya gue sesali tapi gue tengsin pengen hapus itu adalah karena hal sepele. Semua berawal dari komunikasi gue dengan pacar via whatsapp, biasanya di penghujung malem gini kami sediakan waktu berkomunikasi karena seharian kami sibuk dan masing-masing memberikan waktu untuk nggak perlu diganggu. Awalnya sih semua baek-baek aja sampe ketika gue rada kebangetan sih becandanya, niatan pengen haha-hihi malem ini sama si yayang, etapi ternyata ketika doi mulai serius bilang ke gue kalo becandanya udah nggak lucu, tapi entah kenapa gue ngerasa dengan gemesnya masih meneruskan becandaan gue, jadilah dia ngambek dan gue coba minta maaf  melalui semua jenis komunikasi yang ada, tapi nyatanya nggak dibales. Doh! Gue cuma mau minta maaaaaaappp, meski telat ya maaaaaaaaap.  See, PMS bikin runyam! Rasanya gue kurang bisa kontrol perilaku gue dikit nggak seperti biasanya. Berasa rada lebay, ya becandanya, ya emosinya, ya ngambeknya, ya galaunya. Hweeeeee…

Gue udah coba tanya beberapa temen dekat gue yang cewek. Dan kamipun mengalami hal yang sama, its globally, beb! Terlebih lagi cerita yang lebih parah dari salah seorang temen gue yang emang udah dari orok tingkat intelegensi lebay nya udah masuk kategori mensa *haha*, tambah runyam begitu saat PMS jadi ngamuk-ngamuk dan cowoknya pun curhat ke gue tentang pacarnya yang mengganas. Haha. Cowoknya aja takut, nggak kebayang deh gimana behind the scene tiap bulan ini cowok mesti sabar. Hehe.

Betapa berbahayanya ladies with PMS, waspadalaaahhh, wasssspadalaaahh 😛

Advertisements

About myalterstory

Just a "not-girl-not-yet-a-woman" that hopelessly need to escape from her crazy life. Duh!

6 responses »

  1. share dikit ya, aku LDM an sama suami dan jadwal suami pulang adalah selalu ketika aku lagi pms. Betapa kasiannya dia yah 😀

    Reply
  2. Dulu mantan aku kalo aku bilang lagi PMS dia lebih milih untuk gak hubungin aku sering-sering takut sama aku katanya hahahahahha :p

    Reply

Something to say? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: