RSS Feed

Ahh.. Mommy : Love and Hate, disaat yang bersamaan

Kejadian dipagi hari ini bikin gue pengen curhat lagi soal ini. Hhh. Curhat ini panjang, i warn you. Hehe.

As i told you before, hubungan gue sama mom bukan tipe yang harmonis layaknya seorang sahabat baik, malah lebih kayak anjing sama kucing.. Meooooww… Errrrrr. Bukannya gue kurang ajar apalagi durhaka kayak maling kundang, gue rasa permasalahan hubungan gue sama mom cuma beda selera, beda pendapat, beda sensitivitas, beda cara berkomunikasi sama beda prinsip.

Kadang gue bingung sendiri, gimana kok bisa gue yang darah daging beliau bisa begitu 180 derajat begitu berbeda dalam segala hal kecuali tampang gue yang rada mirip beliau ketimbang mirip babeh. Bukannya karena ada darah beliau ditubuh gue bikin gue kompak dengan beliau? Ternyata nggak. Dari apa yang mom coba tanamkan sedari gue kecil, justru gue tumbuh menjadi kebalikan dari harapan beliau. Gue nggak pintar(-pintar amat), gue nggak cantik, gue lantang bersuara saat gue ngerasa nggak dapet keadilan (siapapun itu meski itu presiden sejagat raya) plus gue orangnya open-minded.

Dulu, gue ngerasa setres sendiri, sampe sempat niat bunuh diri, tapi nggak jadi karena ngebayangin mati itu nggak mungkin berasa enak. Haha. Mengingat gue nggak mungkin bunuh diri, gue sempat beralih opsi ke “kabur”, tapi gue bingung, gue waktu itu masih anak bawang yang ingusan mikir gimana caranya ngebiayain diri sendiri padahal selama ini semua disediakan oleh beliau-beliau yang berkuasa dirumah. Gue nggak jadi kabur. Tapi berasa nyesek banget tinggal dikondisi dimana elu nggak sehati dan sejalan plus mengalami bully dari seseorang yang seharusnya memberikan kasih sayang dan pengertian, bukan hujatan apalagi sumpah serapah juga underestimate seperti yang selama ini gue terima. Kadang gue mikir, pasti di seluruh dunia ini gue yang paling sabar, melebihi sabar anak tiri yang di siksa emaknya seperti ada di film-film.

Kesannya kejam memang, tapi mau gimana lagi, itulah mom gue, gue kan nggak bisa milih siapa yang bakal jadi emak gue kelak, kalo boleh milih sih gue milih mamah dedeh *ngekek. Bertahun-tahun gue kesiksa batin tanpa diperdulikan apakah gue kesiksa apa nggak oleh mom dengan “kurikulum”-nya yang ajaib itu, gue tumbuh menjadi orang yang berkebalikan dengan beliau and she hates that.

Mom gue punya background di bidang pendidikan, jadi untuk soal pendidikan beliau getol betoooll. Sejak dari kecil gue “dipaksa” untuk jadi juara. Entah apa memang ini karena pengaruh darah beliau, gue emang suka belajar dan cari pengalaman, tapi begoknya gue nggak terlalu mementingkan nilai akademis yang memang di negeriku tercintah ini kadang jadi patokan (yang terkadang) absolute untuk sebuah kepintaran, padahal hell yeah menurut gue, percuma nilai akademis bagus tapi nggak benar-benar menyelami ilmu yang didapat dan mengaplikasikannya, kebanyakan sih cuma dihapal habis itu nguap begitu ujian selesai, cuma berorientasi nilai. Prinsip gue soal pendidikan itu yang dianggap mom : “bodoh”, tapi well, gue tetep kejar nilai sebagai syarat kelulusan dari instansi terkait, masa gue nggak lulus cuma karena kekeuh sama prinsip sendiri. Haha.

Gue nggak cantik, gue akui itu sampai ke langit ketujuh, terutama karena masalah berat dan tinggi badan selalu membuat mom gue dengan sadis menghujat gue. Hey! Gue nggak minta gue jadi pendek (as she said), 160cm not enough kah? Standar cewek itu sih menurut gue, soalnya kalo lebih tinggi lagi, gue nggak bakal sekolah ato kuliah, gue bakal jadi model internasional! *ngimpi. Untuk masalah berat badan, oke well, itu sebuah pilihan. Tapi untuk itu gue punya alasan tersendiri.

Sewaktu kecil sampe sekitar kelas 2 SMP, body gue termasuk ceking. Jeans ukuran 29 aja kedodoran di gue. Tapi begitu beranjak naik kelas 3 SMP, gue agaknya menggemuk sedikit, hal itu karena nggak lain disebabkan oleh nafsu cemilan gue yang membludak karena menurut gue itu bikin gue lebih fokus untuk belajar, karena target gue waktu itu adalah SMA favorit di kota gue, lokasinya emang jauh, tapi worthed lah, menjauhkan gue dari pengaruh mom yang kalo nilai gue jelek, gue bakal masuk SMA dekat rumah yang notabene-nya guru-guru disana masih temen mom gue. Ampun deh.

Waktu itu berat badan gue belum terlalu naik, jadi body keliatan lumayan lah, nggak ceking tapi juga nggak gendut, meski kurang untuk dibilang cantik karena muka pas-pasan. Hehe. Nah, begitu target gue akhirnya lolos juga, gue lupa kalo masuk SMA favorit juga berarti harus ekstra belajarnya, gue rada ngos-ngosan ngikuti ritme belajar sekolah itu apalagi dari sejak kelas 1 SMA gue udah masuk kelas favorit, yang isinya manusia-manusia serius semua. Hoahahaha.

Gue tambah menggemuk. Terlebih lagi gue masuk kuliah di fakultas keren (yang gue rasa grade ke-2 setelah kedokteran) yaitu teknik. Makin mumetlah hidup gue dengan segala bentuk tekanan dari kehidupan akademis gue. I eat so I dont cheat. Begitulah pembenaran yang coba gue lakukan, gue ngemil supaya mendapatkan ketenangan jiwa, daripada gue pake obat-obatan terlarang? Gue nenggak obat dari dokter aja gue super males apalagi cari obat sendiri. Cih. Gue mencoba memuaskan diri dengan sesuatu yang nggak ngebunuh gue ataupun merugikan siapa pun (kecuali napas dompet gue jadi sering asma), ini gue terpaksa gue lakukan, terlebih lagi nggak cuma ditekan dari sisi akademis, tapi juga dari sisi keluarga gue yang nggak harmonis. Tapi damned, gue justru jadi gemuk luar biasaaaaa. Haha. Alhasil sekarang ukuran jeans gue naik sampe 3 nomer (mungkin lebih. Hihi). Dan hal itu membuat gue tambah dihujat sama mom gue yang ngatain gue nggak bisa jaga bentuk tubuhlah, nggak sehatlah, nggak sedap dipandanglah. Lah? Yang bikin gue setres dan jadi kayak gini, siapa coba? Beuuu…

Pernah gue cerita di jurnal sebelumnya tentang bagaimana perbedaan sikap mom untuk gue dan adek gue. Gue ngerasa itu nggak adil. Itu ngebuat gue jadi sering protes ke mom tapi malah dianggap pembangkang dan anak durhaka karena gue protes mulu. Salah? Mom gue juga kadang sering nyuruh gue mesti adil kalo bagi-bagi sama adek (kalo entah itu dapet kado atau sesuatu yang lain), gue berusaha adil donk, itu justru jadi prinsip gue sampe sekarang, kan ajaran yang baik perlu diikuti terutama untuk nilai sebuah keadilan. Etapi mom bukan tipe yang punya prinsip tegas tuh. Prinsipnya itu semau-mau-nya dan sesuai dengan sikon.

Kadang prinsip beliau lebih mirip dengan 3 pasal pembantaian yang (sialnya) terpaksa gue harus hapal sewaktu ospek pas SMA. Isinya yang pertama yaitu senior nggak pernah salah. Dan beliau memang ngerasa diri nggak pernah salah apalagi yang cuma kesalahan sepele, rasanya gue jarang denger mom bilang minta maaf sama anak-anaknya, padahalkan minta maaf itu penting, meski gue anaknya juga kan gue manusia, tapi ya itulah mom gue, nggak pernah ngerasa salah, checked! Yang kedua, junior selalu salah. Me? Apapun yang gue lakukan nggak pernah sempurna di mata mom, apapun selalu ada kurangnya meskipun alasan kekurangan itu sepele dan kadang nggak masuk akal, checked! *ngeek. Yang ketiga, kalo senior salah, balik lagi ke pasal 1. Hahahaha. Dem rait, ini yang kadang bikin gue ngakak sambil nangis dalam hati. Saat kesalahan dan keputusan mom begitu kelihatan salahnya, beliau menggunakan pasal ini dengan mencari segala celah untuk melakukan pembenaran diri, checked! Wakakakakakk!!

Buat gue, mom itu kadang terlihat seperti katak dalam tempurung *diselepet meja*. Mom merasa aman dengan dunia kecilnya, dan sering ngejudge orang jelek dari dalam tempurungnya sendiri (baca : rumah). Gue empet denger curhat mom yang terlalu sinis dengan dunia luar apalagi dunia yang ada disekitarnya. Seringnya mom menyamaratakan orang. Dan parahnya lagi, mom gue itu kesukuan *dooohh. Gue nggak perlu sebut gue dari suku mana, tapi yang jelas gue bukan dari suku jawa *no-offense yah 😀

Gue rasa sifat kesukuan mom datang dari pengalamannya sendiri (dan faktor-faktor yang lainnya termasuk egoisme dan not intoreable). Beliau pernah curhat (justru kalo gue nangkepnya sih ngeluh) punya temen dari suku jawa yang beliau nggak suka sifatnya. Hal itu membuat beliau menyamaratakan pendapat beliau soal sifat orang jawa. Dan gue di doktrin untuk mempercayainya. Haha. Tapi sorry mom, kita beda dunia :p

Gue bukan tipe orang yang begitu menemukan orang yang tidak “menyenangkan” kemudian melabeli semua orang dengan parameter umum dari orang yang nggak menyenangkan tersebut. Gue nggak percaya kalo apa yang mom bilang itu, buktinya gue tetap mendapatkan teman-teman yang menyenangkan bahkan dapet jalinan “sisterhood” dari suku yang mom antipati-kan.

Kadar kesukuannya yang gue nilai cukup parah membuat gue sadar kalo ini salah satu dari banyak sifat gue dan mom yang bertolak belakang. Gue memang pernah beberapa kali dapat pengalaman yang nggak menyenangkan dari berbagai macam suku, tapi hey! Nggak semuanya jahat kan? Gue tetap berpikir positif dan open-minded untuk setiap orang yang baru gue temui (unless orang itu udah nggak menyenangkan duluan, siap-siap terima slepet-an kain lap gue deh).

After all, gue nggak bisa benar-benar benci sama mom gue. Serius, nggak bisa. Pernah suatu ketika gue coba benci, etapi baliknya ke sabar aja menghadapi sikap mom, toh semua itu karena beliau sayang sama gue meski caranya nggak bisa gue terima dengan menyenangkan dan justru bikin gue setres apalagi beliau nggak mau peduli kalo gue sakit dengan cara perhatian beliau itu. Kalo gue analogikan dengan cara memegang burung kecil kesayangan, alih-alih mom pegang gue dengan cara yang tepat, mom begitu sayang (dan mungkin gemes) sampe gue jadi sesak sendiri (meski gue nggak mati di pegang begitu, tapi at least rasanya gue koma *jiwa-gue*).

Dan seharian ini gue mogok ngomong dengan beliau. Meski juga bukan mogok dari bantu-bantu beres-beres rumah, tapi gue berusaha untuk nggak nunjukin ekspresi apapun, entah itu gue ngambek, gue manyun dan juga bukan gue senyum atau nyengir. Biarlah, toh kalo gue ngomong ujung-ujungnya jadi berdebat, masalah dan lagi-lagi gue dianggap pembangkang karena enggan buat seiya-sekata juga hormat dengan sikap beliau yang kurang menyenangkan. Hhhh… Seumur-umur gue punya relasi dengan orang, gue punya batasan perasaan jelas antara benci, nggak suka (setengah benci), suka, dan cinta. Tapi dengan mom?

I hate and love you at the same time, mom. Same time…

*Ask : ih non, elu kualat buka aib emak lu sendiri.

*Me : iiisshh. berisik! Itu bukan aib mom gue, itu fakta, kalo aibnya sih beliau itu kikir. oops! *diseblak-bakiak*

Advertisements

About myalterstory

Just a "not-girl-not-yet-a-woman" that hopelessly need to escape from her crazy life. Duh!

16 responses »

  1. Kayaknya oke nih kita ngobrol sama2 😉

    Reply
  2. /speechless/
    /narik nafas/
    aku juga pernah ngalamin kaya ginian kak,
    tapi pas masa2 SMP,
    itu mah sih akunya yg labil, mungkin kebalik posisi aku Momnya kaka, mamahku kakak,
    at least, begimana pun sikap mereka, cinta kita lebih besar, meski kadang masih suka sebel jugaa,,
    Semangat Ka,, ^^

    Reply

Something to say? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: