RSS Feed

The sense…

Kalo udah dekat dengan gue, jangan harap bisa nyembunyikan perasaan lagi galau, lagi sedih, lagi ada masalah. I can smell it. Tapi, fyi, gue bukan cenayang yang bisa baca persis isi hati dan otak. Big no noooo.

Gue bisa tau rasa negatif yang tersembunyi hanya karena udah terbiasa dan menghapal level normal orang yang dekat dengan gue. Begitu ada perubahan sedikit, gue bisa langsung ngerti dan pasang juga tahan diri dalam bertindak dan berucap. Cuma masalahnya karena yang gue endus ini adalah orang-orang terdekat, kadang gue ceplas-ceplos “ngomong elu lagi ada masalah yak”? Ya jelas aja orangnya terkadang jadi ambil jarak dengan gue.

Ini yang terjadi dengan gue beberapa jam yang lalu. Si pacar entah kenapa berasa aneh dengan smsnya. Gue baca dia “kurang semangat dan lagi ada masalah”, tapi gue dengan centilnya bales nanya apa dia lagi ada masalah. Hiiihh. Dia memang nggak ngaku, justru bilang gue aneh karena sms balesan dia sebelumnya pake emot senyum.

Senyum bukan berarti everything is fine, beb. Begitu dia terasa “menarik diri”, gue nyerah ngomong yang nggak-nggak lebih jauh. Takut doi jadi senewen trus malah jadi masalah yang lebih besar, lebih besar dari rasa penasaran tentang apa yang sebenarnya terjadi dengan doi sampe terendus kurang semangat kayak gitu.

I’ve been there, done that. Tapi beberapa temen yang gue kenal malah melakukan hal yang kebalikan dengan yang gue lakukan. Ya sudah pasti si cowok senewen kalo dalam level “nggak-usah-ditanyai-dulu-ntaran-juga-cerita-sendiri”. Parahnya lagi, salah satu temen gue (well, mantan temen sih sebenarnya, soalnya gue udah putus komunikasi sejak kejadian “back-stab” yang doi lakukan ke gue, whatever) yang punya track record pacaran lebih banyak dari gue tapi tetep juga nggak ngerti juga fase yang ini. Padahal doi udah bisa ngebaca sense dari pacarnya tapi malah dengan kelakukan sok manja bertanya bertubi-tubi, ya jelas pacarnya jengahlah, gue yang cewek aja kalo ditanya gitu sama temen cewek yang lain juga bakal kena semprot dari gue *sssppprruutt.

Sense (atau mungkin bisa disebut sebagai sebuah kekhawatiran) cenderung lebih besar kita rasakan untuk orang yang terbiasa ada di sekeliling kita. Sensenya pun bisa jadi sebuah tanda cemas ataupun sebuah peringatan kalo itu datang dari orang yang kita tau nggak suka dengan kita. Kadang perasaan kayak gini memang harus ditahan buat ditanyain demi kebaikan bersama *cieeeh-bahasanya. Tapi buat yang menahan perasaan rasanya gimana gitu yah, galau nggak jelas, dicuekin tapi penasaran, mau ditanyain juga takut bikin orangnnya senewen. Hadeh.

Sekarang gue kangen banget sama si item pacar gue, plus penasaran juga sih sebenarnya ada apa. Tapi sekarang yang gue cuma bisa lakukan mau nggak mau cuek dan bersikap seperti biasa. Kalo sudah waktu yang tepat buat nanya, doi bakal jawab juga, bahkan bisa lebih mudah doi kadang langsung cerita tanpa gue minta seperti sebelum-sebelumnya.

*peluk-si-item-dari-jaooohhh #alaydetected :p

Advertisements

About myalterstory

Just a "not-girl-not-yet-a-woman" that hopelessly need to escape from her crazy life. Duh!

5 responses »

  1. Ini post pas banget sama lagunya Marcell yang Firasat *azek*

    Tapi gue setuju sih kalo udah orang terdekat itu kerasa banget kalo dia lagi “something’s worng” dan ya kepo pasti. Tapi kalo dari dia gakmau bilang suka bikin gemes2 penasaran gitu gak sih. Bisanya sabar nunggu aja sampe doi bilang sndiri hahahahha

    Reply

Something to say? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: