RSS Feed

Category Archives: Stupid Achievement

Apes

Posted on

Judulnya dibaca pake bahasa indonesia yah, jangan pake bahasa inggris, jauh maksud nya itu sodaraaahh 😀

Iya, udah semingguan ini gue berasa apesnya. Dari apes yang cuma “ya udah deh”, apes yang “aiiihh, sh*t” sampe apes yang bikin gue nangis sampe kesel.

Berawal dari ke-sotoy-an gue beli barang yang ternyata below my expectation. Terus beberapa janji giveaway yang udah gue janjiin ke beberapa orang tapi molor mulu gegara gue moody, mereka sih oke aja, tapi gue nggak enak.

Yang kedua, adegan “nyaris hilang” tapi akhirnya jadi “hilang beneran”. Dua objeknya berbeda. Yang satu adalah kunci motor gue yang terparkir di kampus. Paginya sewaktu dateng, gue inget bener sudah cabut itu kunci dan masukin di salah satu kantong tas selempang gue seperti biasa. Pulangnya baru deh gue panik gegera kantong yang biasa tempat gue simpan itu kunci ternyata kosong. Gue sampe ditolongin adek tingkat buat nyariin. Eh, malunya. Ternyata setelah ditelusuri beberapa menit, ternyata ada di tas, dikantong yang lain. Haiiissshh!!! Mana udah heboh ngelibatin beberapa orang, eh ternyata gue yang teledor. Beuuhh. Setelah semua beres, gue yang hari itu emang niat ke supermarket buat beli kebutuhan langsung capcus. Ada 2 supermarket langganan gue. Satunya deket kampus, satunya lagi deket rumah. Awalnya bimbang, dalem hati gue pengen mampir yang di dekat rumah aja karena pengen beli sesuatu yang supermarket itu sering sediakan ketimbang yang deket kampus. Etapi 5 menit dijalan gue kok malah belok ke supermarket deket kampus. Gue nggak fokus. Tapi yo wis gue pikir. Nyampe disana, tas gue titipin ketempat penitipan. Gue inget banget itu nomer penitipan gue taroh dikantong belakang celana jeans gue. Setelah hampir 30 menit ngider dan bayar dikasir, gue nyadar itu nomer ilang. Hmmpphh! Gue mesti bayar ganti rugi nomernya 10ribu. Padahal gue belanja udah ngirit sengirit-ngiritnya. Eh, jadi percuma aja. Apes.

Sampe yang terakhir soal mr.big (again) yang kadang kalo pengen bobok ya bobok aja tanpa bilang-bilang diantara percakapan kami. Apalagi kalo lagi ngomong mesra-mesraan chat via whatsapp terus mendadak ngilang. Kebayang nggak sih rasanya? Kayak anak balita ditinggal sendiri sama emaknya ditengah-tengah pasar (Jiaahh. Perumpamaan lu, an) Menyebalkan. Gue mewek saking keselnya. Tapi nggak sampe 5 menit, ikh. Gue kan orangnya paling bisaan nyari pelampiasan esmosi. Gue paling males larut dalam sedih. Waktu gue didunia ini pendek, nggak selamanya. Jadi ngapain gue sedih buat yang nggak penting dan bisa diobati waktu. Gue cukup cari pengalih perhatian sampe masalahnya selese atau at least gue udah sebodo teuing. Akhirnya gue buka wordpress sambil curhat dan nggak lupa buka radio prambros via app streaming. Mantaaaappp. Dengerin lelucon sarkas penyiar beritanya yang memang siaran sampe jam segini. And everythings feel fine (even for a while, nggak tau deh kalo ntar-ntar inget lagi apesnya diri ini. Ngoahahaha)

Dan kejadian terakhir bikin gue insomnia. Masih pengen nyari stress relief sampe gue bener-bener cuek. Siapa yang masih bangun, ngacuuuuunnggg!! Hehe 😀

Posted from WordPress for Android

Advertisements

Gantungan hape super berisik di hari ulang tahun gue

Posted on

Adu du du duuuuhhh. Hantu apa yang sambet kepala gue tadi waktu pergi ke toko aksesoris? Kenapa ini barang bisa kebawa pulang? Dan kenapa gue gantungin di hape gueeeeeehhh??? Hahaha.

Bukannya gue nyuri loh ya, iiihh amit-amit deh. Gue rasa tadi gue cuma kalap ngambil barang, secara tadi toko aksesoris langganan gue punya event buat member-nya yang sedang ulang tahun dapet potongan 20% untuk barang yang dibeli. Secara gue tante baru gede, calon emak-emak, denger yang namanya diskon yang lumayan jadi kalap. Hahaha.

Setelah gantungan hape super berisik ini terpasang manis di hape gue, gue baru nyadar, umur gue bukan 22 taon lagi. Gue tambah malu sendiri karena suaranya yang mengingatkan gue akan kucing gue yang kabur. Suaranya unyu sih, tapi kayaknya malu-maluin dipasangan di hape manusia seumuran gueeeehh. Yaaaa salam. Malu bener nih gue. Berasa sedang mengalami puber kedua *ditimpuk. Haha.

Dan yep, hari ini gue berulang tahun. Tadi pagi mengalami blue sindrom karenanya. Gue seumur ini berasa belom dapet achievement apa-apa. And if i got one, its just a stupid achievement. Hhh. Gue bahkan pengen jerit sendiri begitu mendapati catatan gue 5 tahun yang lalu, waktu gue masih suka nulis resolusi (yang akhirnya terbantahkan sendiri oleh keadaan). I got nothing 😦

Tapi dari semua yang gue alami, kegagalan demi kegagalan, jujur ini bikin gue berasa jadi lebih kuat dan bukan penakut. Lah? Kenapa gagal justru bikin gue kayak gitu? Mungkin karena gue nggak nyerah, bahkan kalo masih punya kesempatan mengulang, akan gue ulang meski kemungkinan buat gagal tetap ada dan itu nggak bikin gue takut atau kapok.

Meski begitu, gue tetap nyesal. Disaat orang-orang seumuran gue target hidupnya terpenuhi, gue masih terseok-seok. Dan beberapa diantara yang gue sesali nggak punya kesempatan buat diulangi lagi yang bikin gue mau-nggak-mau harus ikhlas.

Banyak yang pengen gue curhati menyoal hari ini, tapi gue lagi capek. 3 hari orang-orang terdekat (paling dekat) parade ngajak gue keliling kesana kemari karena mereka tau gue bakal ulang tahun. Walau mereka nggak tau, gue rasanya pengen mengenalkan mereka yang sudah buat gue bahagia melewati titik kritis hidup gue kepada teman-teman disini (hey, im not alone at all, ternyata. hehe).

Thanks to adek-adek gue (adek tingkat maupun adek sendiri) plus Mr.Big yang (oh my) kejutannya bikin gue terkejut dalam keterkejutan. Hihihi. Dan nggak lupa juga buat followers blog gue disini yang entah apa yang ada dikepalanya mau-maunya berteman dengan manusia dengan identitas super absurd sok misterius kayak gue *ditimpuk. Haha. Gue bener-bener terharu.  Thank you so much *happy-tears 😀

Sifat dosen itu : From beast to beauty

Selama di dalam kelas tadi (nggak tepat dibilang kelas juga, belajarnya di lab, jadi suasananya kabel sana-sini. hehe), gue terpesona dengan cara ibu mini ini ngajar (sebut aja ibu mini, orangnya mini kayak gue). Its been 3 years maybe, sejak terakhir gue ngambil kelas ibu ini. A lot things change. Sumpe deh.

Dulu ibu ini, sewaktu gue masih jadi mahasiswa muda, kelasnya terkenal dengan teror horor dan nada ketus. Jadi suara dikelas beliau adalah berkategori hening. Haha. Gimana nggak, ini dosen kalo kita ribut sedikit aja dulu bawaannya pengen ngamuk aja gitu. Dan saat ngajar, jangan harap dengar beliau coba melucu atau sekedar tertawa.

Sekarang? Oh my. Itu yang buat gue tercengang, how come?? Sekarang beliau tersenyum, tertawa bahkan coba ngelucu pas ada kesempatan menjelaskan contoh permasalahan. Uwiiiihhh. From beast to beauty aja gitu rasanya.

Gue jadi berspekulasi dengan teman seangkatan gue yang ngambil kuliah ini lagi. Kemungkinan besar perubahannya karena beliau sudah menikah dan punya anak. Korelasinya? Yaaaa, mungkin karena dulu beliau masih single, dan masuk kategori perawan tua, hihihi, mungkin bawaannya muaalleess mulu ngeliatin mahasiswa-mahasiswa badungnya. Sekarang udah punya suami, udah punya anak, dan mungkin saja semalem habis dikasi jatah sama suaminya *plaaaaakkksss!! *Opo toh non??? Absurd! >0<

Atau opsi kedua (katanya temen gue), mungkin beliau habis menang lotre. Wakakakakk. Apa deh temen gue, makin tua makin error otaknya.

Tapi yang jelas, gue ngerasa kerasan tadi kuliahnya. Nggak kayak beberapa tahun yang lalu. Dan gue harap sih dengan ini gue bisa dapet nilai lebih bagus, soalnya gue rada empet belajar kalo dosennya bikin tegang tiap masuk kuliah, bikin berasa di penjara ketimbang di kampus. Hihihi 😉

Ahh.. Mommy : Love and Hate, disaat yang bersamaan

Kejadian dipagi hari ini bikin gue pengen curhat lagi soal ini. Hhh. Curhat ini panjang, i warn you. Hehe.

As i told you before, hubungan gue sama mom bukan tipe yang harmonis layaknya seorang sahabat baik, malah lebih kayak anjing sama kucing.. Meooooww… Errrrrr. Bukannya gue kurang ajar apalagi durhaka kayak maling kundang, gue rasa permasalahan hubungan gue sama mom cuma beda selera, beda pendapat, beda sensitivitas, beda cara berkomunikasi sama beda prinsip.

Kadang gue bingung sendiri, gimana kok bisa gue yang darah daging beliau bisa begitu 180 derajat begitu berbeda dalam segala hal kecuali tampang gue yang rada mirip beliau ketimbang mirip babeh. Bukannya karena ada darah beliau ditubuh gue bikin gue kompak dengan beliau? Ternyata nggak. Dari apa yang mom coba tanamkan sedari gue kecil, justru gue tumbuh menjadi kebalikan dari harapan beliau. Gue nggak pintar(-pintar amat), gue nggak cantik, gue lantang bersuara saat gue ngerasa nggak dapet keadilan (siapapun itu meski itu presiden sejagat raya) plus gue orangnya open-minded.

Dulu, gue ngerasa setres sendiri, sampe sempat niat bunuh diri, tapi nggak jadi karena ngebayangin mati itu nggak mungkin berasa enak. Haha. Mengingat gue nggak mungkin bunuh diri, gue sempat beralih opsi ke “kabur”, tapi gue bingung, gue waktu itu masih anak bawang yang ingusan mikir gimana caranya ngebiayain diri sendiri padahal selama ini semua disediakan oleh beliau-beliau yang berkuasa dirumah. Gue nggak jadi kabur. Tapi berasa nyesek banget tinggal dikondisi dimana elu nggak sehati dan sejalan plus mengalami bully dari seseorang yang seharusnya memberikan kasih sayang dan pengertian, bukan hujatan apalagi sumpah serapah juga underestimate seperti yang selama ini gue terima. Kadang gue mikir, pasti di seluruh dunia ini gue yang paling sabar, melebihi sabar anak tiri yang di siksa emaknya seperti ada di film-film.

Kesannya kejam memang, tapi mau gimana lagi, itulah mom gue, gue kan nggak bisa milih siapa yang bakal jadi emak gue kelak, kalo boleh milih sih gue milih mamah dedeh *ngekek. Bertahun-tahun gue kesiksa batin tanpa diperdulikan apakah gue kesiksa apa nggak oleh mom dengan “kurikulum”-nya yang ajaib itu, gue tumbuh menjadi orang yang berkebalikan dengan beliau and she hates that.

Mom gue punya background di bidang pendidikan, jadi untuk soal pendidikan beliau getol betoooll. Sejak dari kecil gue “dipaksa” untuk jadi juara. Entah apa memang ini karena pengaruh darah beliau, gue emang suka belajar dan cari pengalaman, tapi begoknya gue nggak terlalu mementingkan nilai akademis yang memang di negeriku tercintah ini kadang jadi patokan (yang terkadang) absolute untuk sebuah kepintaran, padahal hell yeah menurut gue, percuma nilai akademis bagus tapi nggak benar-benar menyelami ilmu yang didapat dan mengaplikasikannya, kebanyakan sih cuma dihapal habis itu nguap begitu ujian selesai, cuma berorientasi nilai. Prinsip gue soal pendidikan itu yang dianggap mom : “bodoh”, tapi well, gue tetep kejar nilai sebagai syarat kelulusan dari instansi terkait, masa gue nggak lulus cuma karena kekeuh sama prinsip sendiri. Haha.

Gue nggak cantik, gue akui itu sampai ke langit ketujuh, terutama karena masalah berat dan tinggi badan selalu membuat mom gue dengan sadis menghujat gue. Hey! Gue nggak minta gue jadi pendek (as she said), 160cm not enough kah? Standar cewek itu sih menurut gue, soalnya kalo lebih tinggi lagi, gue nggak bakal sekolah ato kuliah, gue bakal jadi model internasional! *ngimpi. Untuk masalah berat badan, oke well, itu sebuah pilihan. Tapi untuk itu gue punya alasan tersendiri.

Sewaktu kecil sampe sekitar kelas 2 SMP, body gue termasuk ceking. Jeans ukuran 29 aja kedodoran di gue. Tapi begitu beranjak naik kelas 3 SMP, gue agaknya menggemuk sedikit, hal itu karena nggak lain disebabkan oleh nafsu cemilan gue yang membludak karena menurut gue itu bikin gue lebih fokus untuk belajar, karena target gue waktu itu adalah SMA favorit di kota gue, lokasinya emang jauh, tapi worthed lah, menjauhkan gue dari pengaruh mom yang kalo nilai gue jelek, gue bakal masuk SMA dekat rumah yang notabene-nya guru-guru disana masih temen mom gue. Ampun deh.

Waktu itu berat badan gue belum terlalu naik, jadi body keliatan lumayan lah, nggak ceking tapi juga nggak gendut, meski kurang untuk dibilang cantik karena muka pas-pasan. Hehe. Nah, begitu target gue akhirnya lolos juga, gue lupa kalo masuk SMA favorit juga berarti harus ekstra belajarnya, gue rada ngos-ngosan ngikuti ritme belajar sekolah itu apalagi dari sejak kelas 1 SMA gue udah masuk kelas favorit, yang isinya manusia-manusia serius semua. Hoahahaha.

Gue tambah menggemuk. Terlebih lagi gue masuk kuliah di fakultas keren (yang gue rasa grade ke-2 setelah kedokteran) yaitu teknik. Makin mumetlah hidup gue dengan segala bentuk tekanan dari kehidupan akademis gue. I eat so I dont cheat. Begitulah pembenaran yang coba gue lakukan, gue ngemil supaya mendapatkan ketenangan jiwa, daripada gue pake obat-obatan terlarang? Gue nenggak obat dari dokter aja gue super males apalagi cari obat sendiri. Cih. Gue mencoba memuaskan diri dengan sesuatu yang nggak ngebunuh gue ataupun merugikan siapa pun (kecuali napas dompet gue jadi sering asma), ini gue terpaksa gue lakukan, terlebih lagi nggak cuma ditekan dari sisi akademis, tapi juga dari sisi keluarga gue yang nggak harmonis. Tapi damned, gue justru jadi gemuk luar biasaaaaa. Haha. Alhasil sekarang ukuran jeans gue naik sampe 3 nomer (mungkin lebih. Hihi). Dan hal itu membuat gue tambah dihujat sama mom gue yang ngatain gue nggak bisa jaga bentuk tubuhlah, nggak sehatlah, nggak sedap dipandanglah. Lah? Yang bikin gue setres dan jadi kayak gini, siapa coba? Beuuu…

Pernah gue cerita di jurnal sebelumnya tentang bagaimana perbedaan sikap mom untuk gue dan adek gue. Gue ngerasa itu nggak adil. Itu ngebuat gue jadi sering protes ke mom tapi malah dianggap pembangkang dan anak durhaka karena gue protes mulu. Salah? Mom gue juga kadang sering nyuruh gue mesti adil kalo bagi-bagi sama adek (kalo entah itu dapet kado atau sesuatu yang lain), gue berusaha adil donk, itu justru jadi prinsip gue sampe sekarang, kan ajaran yang baik perlu diikuti terutama untuk nilai sebuah keadilan. Etapi mom bukan tipe yang punya prinsip tegas tuh. Prinsipnya itu semau-mau-nya dan sesuai dengan sikon.

Kadang prinsip beliau lebih mirip dengan 3 pasal pembantaian yang (sialnya) terpaksa gue harus hapal sewaktu ospek pas SMA. Isinya yang pertama yaitu senior nggak pernah salah. Dan beliau memang ngerasa diri nggak pernah salah apalagi yang cuma kesalahan sepele, rasanya gue jarang denger mom bilang minta maaf sama anak-anaknya, padahalkan minta maaf itu penting, meski gue anaknya juga kan gue manusia, tapi ya itulah mom gue, nggak pernah ngerasa salah, checked! Yang kedua, junior selalu salah. Me? Apapun yang gue lakukan nggak pernah sempurna di mata mom, apapun selalu ada kurangnya meskipun alasan kekurangan itu sepele dan kadang nggak masuk akal, checked! *ngeek. Yang ketiga, kalo senior salah, balik lagi ke pasal 1. Hahahaha. Dem rait, ini yang kadang bikin gue ngakak sambil nangis dalam hati. Saat kesalahan dan keputusan mom begitu kelihatan salahnya, beliau menggunakan pasal ini dengan mencari segala celah untuk melakukan pembenaran diri, checked! Wakakakakakk!!

Buat gue, mom itu kadang terlihat seperti katak dalam tempurung *diselepet meja*. Mom merasa aman dengan dunia kecilnya, dan sering ngejudge orang jelek dari dalam tempurungnya sendiri (baca : rumah). Gue empet denger curhat mom yang terlalu sinis dengan dunia luar apalagi dunia yang ada disekitarnya. Seringnya mom menyamaratakan orang. Dan parahnya lagi, mom gue itu kesukuan *dooohh. Gue nggak perlu sebut gue dari suku mana, tapi yang jelas gue bukan dari suku jawa *no-offense yah 😀

Gue rasa sifat kesukuan mom datang dari pengalamannya sendiri (dan faktor-faktor yang lainnya termasuk egoisme dan not intoreable). Beliau pernah curhat (justru kalo gue nangkepnya sih ngeluh) punya temen dari suku jawa yang beliau nggak suka sifatnya. Hal itu membuat beliau menyamaratakan pendapat beliau soal sifat orang jawa. Dan gue di doktrin untuk mempercayainya. Haha. Tapi sorry mom, kita beda dunia :p

Gue bukan tipe orang yang begitu menemukan orang yang tidak “menyenangkan” kemudian melabeli semua orang dengan parameter umum dari orang yang nggak menyenangkan tersebut. Gue nggak percaya kalo apa yang mom bilang itu, buktinya gue tetap mendapatkan teman-teman yang menyenangkan bahkan dapet jalinan “sisterhood” dari suku yang mom antipati-kan.

Kadar kesukuannya yang gue nilai cukup parah membuat gue sadar kalo ini salah satu dari banyak sifat gue dan mom yang bertolak belakang. Gue memang pernah beberapa kali dapat pengalaman yang nggak menyenangkan dari berbagai macam suku, tapi hey! Nggak semuanya jahat kan? Gue tetap berpikir positif dan open-minded untuk setiap orang yang baru gue temui (unless orang itu udah nggak menyenangkan duluan, siap-siap terima slepet-an kain lap gue deh).

After all, gue nggak bisa benar-benar benci sama mom gue. Serius, nggak bisa. Pernah suatu ketika gue coba benci, etapi baliknya ke sabar aja menghadapi sikap mom, toh semua itu karena beliau sayang sama gue meski caranya nggak bisa gue terima dengan menyenangkan dan justru bikin gue setres apalagi beliau nggak mau peduli kalo gue sakit dengan cara perhatian beliau itu. Kalo gue analogikan dengan cara memegang burung kecil kesayangan, alih-alih mom pegang gue dengan cara yang tepat, mom begitu sayang (dan mungkin gemes) sampe gue jadi sesak sendiri (meski gue nggak mati di pegang begitu, tapi at least rasanya gue koma *jiwa-gue*).

Dan seharian ini gue mogok ngomong dengan beliau. Meski juga bukan mogok dari bantu-bantu beres-beres rumah, tapi gue berusaha untuk nggak nunjukin ekspresi apapun, entah itu gue ngambek, gue manyun dan juga bukan gue senyum atau nyengir. Biarlah, toh kalo gue ngomong ujung-ujungnya jadi berdebat, masalah dan lagi-lagi gue dianggap pembangkang karena enggan buat seiya-sekata juga hormat dengan sikap beliau yang kurang menyenangkan. Hhhh… Seumur-umur gue punya relasi dengan orang, gue punya batasan perasaan jelas antara benci, nggak suka (setengah benci), suka, dan cinta. Tapi dengan mom?

I hate and love you at the same time, mom. Same time…

*Ask : ih non, elu kualat buka aib emak lu sendiri.

*Me : iiisshh. berisik! Itu bukan aib mom gue, itu fakta, kalo aibnya sih beliau itu kikir. oops! *diseblak-bakiak*

Oh, time…

Wih. Rasanya udah agak lama gue nggak buka blog ini (boong denk, padahal baru berapa hari juga. hehe). Lama atau cepatnya waktu adalah hal yang relatip. Beneran relatip. Apalagi kalo sudah bersenggolan dengan yang namanya umur. Makin tua begini berasa makin cepat waktu berlalu (tadinyaaaa). Begitu masih kecil, 1 jam itu berasa sewindu, apalagi kalo mesti nunggu pilem kartun kesukaan nongol di tipi di hari minggu. Lain ceritanya begitu menginjak masa kuliah, 3 bulan itu berasa cepetnya naudzubillah, tau-tau udah mid semester aja gitu, padahal rasanya baru kemaren dosennya jelasin silabus mata kuliah. Beuh.

Tapi nggak tau kenapa, 6 bulan yang harus gue jalani kedepan terasa 100 tahun. Well, salah ternyata kalo gue anggap umur itu berbanding lurus dengan kecepatan waktu. Ternyata ada faktor lain yang bikin waktu terasa lebih cepat atau lebih lambat dari biasanya, yaitu besar kecilnya beban masalah yang sedang dipikul saat itu. 6 bulan besok, gue emang nggak tau apa yang terjadi. Tapi gue berasa dalam mamah-loren-mode-ON memprediksikan apa yang terjadi dalam hidup gue (yang hopefully nggak akan kejadian beneran – hiks!). 6 bulan itu adalah masa dimana gue bohong ke ortu gue kalo gue sedang kesulitan buat menyelesaikan skripsi di semester “ujung-tanduk” gue. Padahal sih, ini paper bakal jadi dalam waktu sebulan kedepan, bukannya 6 bulan. Gue takut aja kalo beliau-beliau ini tau anaknya sedang dalam permasalahan pelik nan memalukan dalam sejarah pendidikan keluarga besar gue. Gue takut tatapan yang tentunya marah campur aduk dengan sedih melihat kondisi gue yang lagi memprihatinkan. Gue takut dengan suara mom yang pastinya melengking 100 oktaf. Gue lebih takut lagi amukan babeh yang sekalinya mengeluarkan amarah bikin gue berasa mendingan bumi nelen gue segera, serem luar binasa – hiks! Ya, Allah. What i’ve done 😦

Kayaknya gue udah pernah singgung ini di postingan gue yang lain bahwasanya gue punya kendala untuk ikut ujian sekeripsi yaitu gue masih punya tanggungan beberapa sks yang punya nilai D lebih dari ketentuan syarat untuk menyelesaikan studi di fakultas gue (bleehh.. kalo inget lagi kok nyesek bener yak, stupid and fatal achievement i’ve ever had). Dan mesti gue selesaikan dengan menempuh kuliah sebanyak 3 mata kuliah lagi yang at least bantu gue selesaikan 8 sks. Dan perlu at least 2 sks lagi dengan menempuh ujian khusus (untuk menyelamatkan mahasiswa/i yang hampir tenggelam dalam nilai D – huahaha! *njleb).

Oh, time… Kenapa ini justru rasanya lamaaaaaaaaaaa banget. Beda dengan saat gue masih muda dulu (semester awal – red). Thats a deadly thing about time, friend. Mendadak gue jadi teringat guru agama gue sewaktu masih duduk di bangku SMA. Beliau bilang, “Waktu itu laksana pedang, yang dapat melukai kita apabila kita salah menggunakannya”. Been there, and still doing (fixing the effect of) that. Gue masih berjibaku mencoba memperbaiki apa yang pernah gue rusak karena teledor bermain-main dengan waktu. Dan teringat apa yang sering mom gue teriaki begitu gue kelihatan sering menghabiskan waktu untuk sesuatu yang nggak penting (baca : main game, keluyuran, shopping nggak jelas) = “Kerjakan apa yang kamu bisa kerjakan sekarang, jangan ditunda-tunda terus!!”. Well, beliau ada benarnya juga sih kali ini (untuk yang ini 100% dah). Buktinya gue kalang kabut sekarang. Seharusnya sekarang gue cukup fokus dengan paper, eh malah direcoki dengan yang lain juga, mana mesti diam-diam lagi. Im on my own now. Dem!!

Thats all, semoga yang baca ini bisa ambil hikmah. Kalo kasus kita sama dan lu masih punya cukup waktu, please, dont be stupid to ruin your self by “ah, ntar aja”-mode-ON. Kerjakan sekarang atau lu bakal di kerjain sama waktu :p

I lie…

For good (nyari aman sih sebenarnya). Now what if i told you if i lie to my parent. Gue nggak bisa bilang kalo gue nggak bisa lulus tahun ini. Bukan karena alesan gue nyari IPK yang lebih tinggi dari saat ini. Tapi karena gue punya nilai D agak alay gitu. Well, gue fokus dengan mata kuliah di bidang keahlian gue, sampe gue missed mata kuliah umum gue.

Nah, syarat buat gue bisa lolos ke tahap 2 untuk ujian skripsi adalah total sks D gue maksimal 15 sks. Sedangkan yang gue punya sekarang 24. At least mesti kurangi 10 sks lagi. Sementara disemester sebelumnya gue terlalu sedikit ngambil sks, jadi jatah sks gue semester ini minim bener. Bukan nggak dibolehin sih ngambil lebih banyak. Karena keperluan mendesak kayak gue gini (gue semester akhir-banget, fyi) input sks gue mesti manual karena selama ini dikampus gue yang (rada) canggih dikit, sks nya pake sistem informasi gitu. Dan untuk input manual, gue mesti ngomong dengan ketua jurusannya supaya mengizinkan. Wew, serem bener. Ketua jurusan mai meeeeeennn *mendadak-merinding*. Dan gue belum ngomong sampe saat ini. Well, wish me luck

This thing is too bad for me. This is my stupid achievement, gue baru nyadar sekarang. Dan terakhir kali gue cek, ternyata gue salah perhitungan. Dem syit. Gue nggak berani (dan nggak tega) kalo ngeliat orang tua gue sedih banget dengan keadaan mengenaskan gue saat ini. So thats why i lie kalo skrispi gue lagi banyak errornya setelah selesai seminar proposal kemaren sampe gue nggak sanggup untuk melanjutkannya ke ujian. Need more time buat ngeperbaikinya sedemikian rupa sehingga gue nggak bisa ngikut wisuda untuk periode 1 tahun ini. Dan gue butuh seenggaknya 6 bulan (atau 1 semester) buat memperbaiki beberapa mata kuliah. Which mean gue mesti melewatkan 2 periode wisuda karena masalah ini, at least gue bisa ikut di periode ke 3 wisuda untuk tahun ini. 6 bulan. Kebanyang betapa tersiksanya. Hiks.