RSS Feed

Tag Archives: bday 2013

What Happened in May, stays in May – Part 3 (Prenup : Me and Him)

Giiiilllleeeeeeeeee… Ternyata sudah 24 hari kali terakhir gue edit ini postingan. Hehe. Sengaja gue tunda posting (dan berakhir dengan kelolosan) karena takut tulisan gue cuma sekedar euphoria semata saat kepulangannya sewaktu ulang tahun gue kemaren. Komunikasi kami soal pernikahan rasanya jadi selangkah lebih maju. Membahas soal Prenup/Prenuptial/Perjanjian Pra Nikah. Yaaaaaaaaayy! 🙂

Prenup atau perjanjian pra nikah gue taunya dari temen-temen yang ada di blog ini. Sebelumnya, sumpah gue blank. Emang ada yang kayak gitu? Pertama kali denger tujuannya aja langsung : “Ini nyumpahin mau cerai yak?”. Hihihi. Tapi begitu dengar penjelasan panjang kali lebar oleh mbak noni disini, gue jadi ngerti bahwasanya prenup nggak cuma buat pasangan beda negara dan pake buat memisahkan harta benda suami dan istri. Banyak manfaatnya ternyata.

Begitu selesai baca, jadi kepikiran, karena kami berdua udah serius berencana untuk membangun rumah tangga (well, rencana baru di kami berdua sih, meski orang tua tau, but not officially yet). Gue memutuskan buat diskusiin ini sama si calon, tapi nggak bisa langsung sih. Secara nggak enak banget mau ngomong via telpon. Jadilah gue tunggu dia sampe pulang.

Begitu ketemu (dengan pake acara suprise yang nggak pernah gue duga, disini), di restoran siap saji langganan kami, gue mulai buka mulut soal niatan gue yang satu ini.

Gue : “Yank, tau perjanjian pra nikah nggak?” *eettt daagghh, gue udah salah ngomong, mestinya pake istilah aja dulu, siapa tau dia beneran kagak ngerti dan ngertinya cuma dari judul doank. Hihihi.

Mr.Big : “Ngerti” *sambil cengengesan.

Ya iyalaaahhh, masa bahasa indonesianya dia kagak ngerti *dongdong =___=”

Gue : “Prenup yank, prenuptial” *gue ulangi lagi dengan istilah. Meski telat ya biarin aja deh, dalem hati gue.

Mr.Big : “Iyaa, tauuuu” *kali ini cengengesan sambil ngangguk-ngangguk.

Nah loh, dia tau beneran. Jadilah giliran gue yang cenggok. Padahal kalo doi nggak tau sih gue mau jelasin A to Z tentang prenup. Hihihi. Gue makin gemes ngeliatin doi cengengesan. Belum sempat gue buka mulut lagi buat jelasin, doi nyeletuk.

Mr.Big : “Emang mau di pisah yank?”

Hihihi. Gue sebenarnya geli juga sih, wong gue belum punya apa-apa udah mau dipisah aja. Tapi bukan itu maksud gue dipisah.

Gue : “Dipisah dalam bentuk hukum aja sih yank. In case. Secara besok kerjanya di perusahaan (dia juga sih, meski BUMN ya sama aja perusahaan, dan kerja dimanapun tetep ada resikonya), hope so besok kalo kita berdua kerja bakal ada proyek ini itu dan bla bla bla lainnya. Resiko kesalahan jatuh ke kita pasti ada, sengaja atau nggak, pastinya bakal ada disuruh ganti rugi” *gue mulai nyerocos. Tapi belom selese gue lanjutin, doi motong pembicaraan gue.

Mr.Big : “Iya tau kok, jadi biar nggak harta kita berdua yang di tarik habis kan?” *doi kali ini tersenyum manis.

Aiihh, ternyata doi beneran dan seriusan ngerti. Hehe. Syukurlah.

Mr.Big : “Jadi, mau bikin perjanjiannya dimana, yank?” *cengengesan.

Ngoahahahaha. Gubraaaaaaaaakkk. Im not prepared to answering this. Gue jadi gelagapan dan menjawab, ya dimana ajaaaaa, yang penting ada notaris, beres. Hehe.

Gue takjub saat itu, sumpah, kalo bisa gue ngaca, pasti muka gue udah merah kayak kepiting rebus. Hehe. Baru kali merasakan ada lelaki yang serius beneran pengen mengambil alih tanggung jawab orang tua selama ini terhadap gue. Rasanya kayaaaaaaaaaaaaaakkk, sinetrooonnn, kayak di dongeng-dongeng para putri yang happily ever after. Meski setelah pulang ke rumah gue nyadar lagi, our war have not started yet. Hehe.

What happened in May, Stays in May – Part 2 (Anak barunya camer)

Posted on

Ini masih berkaitan tentang apa yang terjadi di bulan mei 2013. Kejadian konyol bin lucu datang dari keluarga pacar gue, yang bikin gue salah tingkah sendiri. Sumpe deh, pas ngetik ini aja masih geli gue mikirinnya. Haha.

Keluarga utama pacar gue (yang tinggal serumah), terdiri dari 2 orang tante dan orang tua mr.big.  Nah, sewaktu tadi siang gue bertandang ke rumah si pacar dengan bermaksud silaturahmi karena agaknya cukup lama gue nggak dateng berkunjung. Mumpung si pacar pulang, ada alasan lebih spesial kesana.

Setting kejadian adalah sekeluarga hadir (minus papanya mr.big) dan kami ngobrol ngalor ngidul diruang tengah sambil santap pecel yang sengaja gue bawa (ini sekalian menuhi hasrat sendiri pengen pecel). Mamanya mr.big masih kebiasaan gue panggil “tante”, sama seperti gue masih jadi temennya si mr.big. Inilah yang bikin salah satu tante (sebut aja tante A) bikin gue jadi maluuuuuw dengan berkata,”Loh? Kok masih panggil tante? Panggil mama atau ibuk donk seharusnya?” *pakesenyumnyengir.

Huahahahaha. Gue kebiasaaaaaannnn. Mamanya mr.big pun mengiyakan apa yang dikatakan si tante A, tante yang lain (sebut aja tante B) juga ikut menimpali. Maluuuuw-nya diriku. Si pacar yang sedang duduk nonton tivi pun cengar-cengir (dan gue tahu akhirnya ternyata sampe gue pulang dari rumahnya, dirinya nggak ngeh apa yang diketawain. Haha).

Gue masih seriusan memang belom terbiasa manggil ortu mr.big seperti memanggil orang tua sendiri. Masih canggung bok. Kesannya sok akrab aja gitu. Tapi karena sudah di request (dan bikin gue malu. hihi), jadi ya sepertinya gue mesti membiasakan diri.

Sorenya lagi, gue ketemu mr.big di luar dengan maksud ngantar dirinya beliin oleh-oleh untuk teman-teman kerjanya. Dan setelah ada kesempatan istirahat bentar di taman, terjadilah percakapan yang bikin muka gue jadi merah nahen malu. Hihihi.

Mr.Big : “Eh, mama punya anak baru loooohhhh” *Sambil cengengesan.

Gue : “Hah? Siapa??!” *Gue kaget donk coy.

Mr.Big : “Tadi siang dia disuruh manggil mama dirumah, tapi kepleset terus manggilnya tante” *Kali ini doi ngakak beneran begitu ngeliat muka gue ngeh doi nyindir kejadian tadi siang.

Gue jerit-jerit-unyu tapi pukul-pukul manja lengannya. Diungkit lagi deh. Haha. Parahnya, sampe dibahas dirumah bude-nya yang kebetulan berada disebelah rumahnya, dan doi akhirnya ngeh dari situ sih, dari obrolan si tante A, mama mr.big dan keluarga budenya. Ngoahahaha. Dia bahkan bilang kalo gue masih salah sebut sewaktu pamitan pulang, sambil niruin gaya gue “Pamit pulang dulu tante, eh mam”. Gue kepojok bersimbah malu, coy. Kebayang nggak sih malunya gue? Hehe.

After all, gue jadi tau kalo mereka mulai sedikit demi sedikit nerima keadaan gue yang insya allah kalo memang ada jodoh dengan anaknya, gue bakal jadi punya dua ibuk, yang satu mother dan yang satu lagi mother in law. Amin 🙂

Nb : Ada lagi sih yang masih pengen gue ceritain berkaitan dengan mei 2013. Tapi insya allah besok aja wis, udah larut, saatnya bobok cantik *cwiiiw 😉

What happened in May, Stays in May – Part 1 (HBD WYATB)

Posted on

Tinggal 9 hari lagi mei berlalu, beb. Segala gegap gempita yang dipersiapkan orang-orang terkasih gue satu demi satu sudah gue terima tanpa kekurangan satu pun. Duileee, bahasa gue. Haha.

Iya, mei adalah bulan yang gue tunggu-tunggu diantara 11 bulan yang lain. Karena dibulan ini gue jadi pusat perhatian dari orang-orang yang peduli sangat ke gue, terutama di tanggal 12 sebagai hari kelahiran gue. Meski nggak ngarep puuuooooll freaky, nyatanya tiap tahun ada saja sentuhan kasih yang gue terima atas dasar “Happy Birthday“.

Tahun ini boleh gue bilang agaknya cukup unik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Untuk pertama kalinya gue mematikan notifikasi ulang tahun gue di salah satu media yang pastinya bikin semua orang yang gue kenal di media itu “ngeh” kalo gue lagi ada event, plus gue mematikan salah satu fitur (sebut aja wall, its facebook, dude) sehingga mereka nggak bisa memberi ucapan. Gue ngambek kah? Kagak. Matter fact, gue happy sampe ke ubun-ubun karena masih ada orang yang inget ulang tahun gue meski segala alert udah gue matikan.

Rasanya seperti menyaring butiran pasir dan hanya menemukan serpihan emas. Its something precious! Orang mengingat hari dimana gue having a first chance to be their friend few years later and scratch memory together. Dari tindakan gue diatas, gue bukannya nggak mau di ucapin selamat dan juga doa buat gue. Dari pengalaman gue, orang-orang di media yang gue sebutkan, dari 500an orang, cuma beberapa aja yang dekat dengan gue, lainnya hanya sekedar kenal karena urusan pendidikan / “acquaintance“. Oleh karena itu, ucapan mereka juga terkadang “cuma sekedar” ucapan. Nggak jarang juga malah bikin gue jengkel sendiri! Why??? Pernah nggak liat fenomena ngucapin doa dan selamat ulang tahun ke yang bersangkutan cuma dengan singkatan? HBD WYATB?? What the hell is that, ha??!! Gue ngerti sih maksudnya : HBD WYATB = Happy Birthday, Wish You All The Best. Gue ngerti, sangat. Tapi menurut gue mending nggak usah di ungkapin! Kesannya nggak ikhlas banget, nothing is personally. Seakan-akan yang mengirimkan itu cuma sekedar text robot, ucapin aja itu doa dalam hati, toh tuhan juga denger.

No offense buat yang sering begini, suka-suka elu lah. But when it comes to me? Gue anggap itu nggak sopan. In my own opinion nih, kalo cuma sekedar kenalan dan cara elu ngucapin masih kayak spam begitu, mending nggak usah diselamati juga nggak masalah, toh mereka udah punya orang-orang spesial. Iya gue ngerti, niatnya emang baek, tapi kalo yang nerima justru jengkel gimana? Sekali lagi, cukup doa dalem hati. Budaya doa sambil pamer itu nggak baek, beb.

Back to other topic, masih berkaitan dengan mei dan berkaitan juga dengan mr.big. Keluarganya sih tepatnya, ibunya lebih tepatnya lagiih. Cerita konyol binti bikin gue terharu. Hehe. Lanjut di part 2 wae lah, kepanjangan ini postnya *ngikik. 😆

Pengorbanan buat gue (part2/end)

Posted on

Weeeeks. Kok gue agak nggak rela yah mencantumkan kata end di judul postingan gue yang ini. Hehe. Kesannya habis ini si mr.big nggak mau berkorban lagi gitu ke gue, the end. Haha. Yah, maksud gue the end cerita pengorbanannya bulan mei di tahun ini. Semoga masih ada pengorbanan berbuah kejutan manis buat gue, hope so 🙂

Ceritanyaaaaahhh, begitu ketemu hari selasa (doi nyampe rumah hari senin), gue langsung bales dendam dan diapun nunut aja dengan apa yang udah gue ancem sewaktu doi masih di perjalanan : CUBIT! Gue saking gemesnya cubit pipinya keras-keras, eh gue yang mewek. Haha. Dia cuma cengengesan aja elus-elus pipinya yang pastinya sakit (keliatan merah ya? Kagak, doi kan item tarakdungces *ngoahahaha).

Perasaan gue campur aduk, antara terharu, bahagia, seneng bukan main, takjub sampe masih kesel sama kelakuan konyolnya yang doi banggakan. Dan gue dengan mata masih berkaca-kaca nggak mampu buat ikutan nyengir setiap kali pandangi senyumnya. Bikin meleleh ceu! Hehe.

Mungkin ada semenit gue menatap dirinya setelah gue bully dirinya dengan cubitan. Gue kangen. Dirinya yang ngerti gue tatap gitu berkata sambil nyengir “Udah kan kadonya?”. Hahaha. Uwooohhh beibii. I am speechless dibuatnya 😳

Gue diajak makan ditempat biasa kami nongkrong. Well, makan-makan cuma side dish-nya, kebanyakan ya ngobrol dan kangen-kangenan. Banyak yang kami obrolkan, dan diantaranya soal sesuatu yang agaknya nggak enak diomongin via telpon (enak sih menurut gue, tapi rasanya kurang nendang), apalagi kalo bukan soal pernikahan dan rumah tangga. Mulai dari A sampe Z kami mencoba untuk menyamakan presepsi (but then i found we already in the same track, yeaaaayy), dari mulai rencana sebelum nikah, gimana kerjaan ntar, soal keuangan sampe soal anak. Ngoahahaha. Yang soal terakhir, its too early for us i guess. Tapi kami nyante aja dan rasanya terlarut dalam omongan soal itu (dan seringnya berakhir dengan kata-kata dia “Gampaaanng, kan entar emaknya yang ajarin”. Haha).

Dan minggu depan dia pulang, balik ke pulau tempatnya bekerja. Dan kondisi kami balik lagi kayak sebelumnya, LDR. Gue nggak tau bakal berapa lama lagi kayak gini, setahun? Dua tahun? Gue cuma bisa berharap, tahun depan dapet kejutan manis lagi (sebagai seorang calon nyonya. haha), atau 2-3 tahun ke depan dapet early breakfast in bed birthday suprise. Ngoahahaha *ngarep.tapi.ammmiinn* 😆

Pengorbanan buat gue (part 1)

Posted on

Ini cerita bukan soal kurban yang mau di korbankan (eh, itu sih kayaknya beda tulisan deh, pengurbanan jadinya yak?). Disini gue bercerita tentang seseorang yang nekat melakukan pengorbanan yang hasil sementara buat gue adalah : KONYOL!!

Kali ini sang tersangka adalah seseorang yang dekat banget di hati gue, Mr.Big. What the hell in his mind kalo dia touring sejauh 700km ke kampung halaman (dan ini karena gue, pasti karena gue *GR*), mana sendirian pula. Huaaaaaaaaa 😥

Di pagi peringatan hari kelahiran gue (hari ini tepatnya), gue dapet beberapa suprise sekaligus dari dirinya. Yang pertama adalah doi ternyata punya niatan pulang ke kampung halaman, sekalian mengunjungi kekasihnya.

Yang kedua (dan paling bikin gue kaget), doi touring dari jawa tengah (rumah keluarga besarnya) ke kampung halaman kami naik MOTOOOORRRR, SENDIRIAAAAAAAN. WHAAATT THE HEEECCCKK??!! Suprise yang kedua ini doi beralasan memang sengaja pengen membawa pulang balik motor yang jadi kenangan kami sewaktu masih temenan sewaktu semester 1 hingga awal-awal kami pacaran, we called it : si biru. Motor Thunder 125 kesayangannya sejak SMA dan berwarna biru (mulanya gue suka panggil si biru, eh sampe sekarang keterusan doi ikutan). Okeh, untuk yang satu ini masih bisa gue terima, dan dalam hati kecil gue anggep ini so sweet. Gue terharu biru (terutama di daerah dahi karena saking kaget dengan tindakan konyolnya, gue jedotin kepala ke meja belajar, dan ternyata : it hurts so much. haish!). Itu kejadiannya tadi siang, doi mengaku sedang di daerah Rembang, jawa tengah.

Dan baru saja gue hubungi, doi sudah di Situbondo. Dan ini yang jadi suprise ketiga. Kenapa? Karena Situbondo-nya? Bukaaaaaannn. Tapi tempat doi beristirahat malam ini. Nggak tau apa yang dipikirannya kalo malem ini mau nginep di musholla di SPBU. Whuuuaaaaaaaaaatt??!! Gue udah ngomel-ngomel jangan konyol dan suruh cari penginapan minimal losmen. Tapi doi berasalan anggap aja kayak doi lagi nostalgia masa-masa jambore pramuka-nya. Hayyaaah. Nostalgia mbahnya gundul? (ooppps *ditabok). Mana ada anak pramuka nginep di SPBU? Anak pramuka persiapannya lengkap. Lah, doi?? Gue yakin doi nggak punya alas tidur sekarang 😦 Dari foto yang dikirim pas di daerah rembang, bawaan di motornya dikit banget. Hhh. Gue nggak mau doi kenapa-kenapa, masuk angin atau sakit lainnya. Doi sendirian dijalan, dan perjalanan pulang kesini masih beneran jauh, seharian besok mungkin nyampenya baru sore. Now he drives me crazy, really. Gue khawatir banget. Dan makhluk konyol ini kemungkinan nggak nurut nasehat gue karena doi bilang musholla SPBU-nya nyaman untuk nginep. I (really deeply madly) hope so 😦

Rasa khawatir gue juga dibarengi rasa bersalah sebenarnya. Soalnya gue yakin bahwa gue-lah pencetus tindakan konyolnya ini. Dari terakhir kami ketemu sekitar 7 bulan yang lalu, gue selalu mengucap rasa kangen di sela-sela obrolan kami. Mendekati bulan mei, doi sering nanya apa kado yang gue mau. I want him. Itu yang selalu gue ucapkan, nggak bermaksud apa-apa sih, ya emang gue kangen, dan nggak ada yang gue pengen selain dia. Barang masih bisa gue beli sendiri, lah dia? Nemu dimana lagi? Emaknya nggak ngeproduksi lebih sih, enak jadi ada cadangan *dikeplak. Dia yang saat itu cuma bisa bilang sabar ke gue. Ya memang gue harus sabar sih. Karena gue pikir belum saatnya doi pulang kampung di saat gue ulang tahun (karena rasanya terlalu banyak pengeluaran saat pindah dari rumah dinas ke rumah yang dibangunnya sendiri, gue bisa maklumi), and also im not that freaky bday party yang kalo ngerayain ultah harus ada kekasih disisi, jadi ya gue nyante aja saat beberapa hari kemaren doi nggak ada tanda-tanda mau pulang.

Dan touringnya sekarang kemungkinan besar karena lagi nggak ada dana buat menggunakan alternatif perjalanan pulang kampung yang lebih eksklusif dan nyaman. Naik pesawat mesti 2 kali transit dan menghabiskan duit berjut-jut buat pulang-pergi. Gue jadi ngerasa bersalah banget, mencoba menghilangkan kegundahan gue lewat jari. Aseli, gue nangis dan sekarang nggak bisa bobok, gue takut kalo ada apa-apa dengan dirinya. Gue speechless 😦