RSS Feed

Tag Archives: curhat

Apes

Posted on

Judulnya dibaca pake bahasa indonesia yah, jangan pake bahasa inggris, jauh maksud nya itu sodaraaahh 😀

Iya, udah semingguan ini gue berasa apesnya. Dari apes yang cuma “ya udah deh”, apes yang “aiiihh, sh*t” sampe apes yang bikin gue nangis sampe kesel.

Berawal dari ke-sotoy-an gue beli barang yang ternyata below my expectation. Terus beberapa janji giveaway yang udah gue janjiin ke beberapa orang tapi molor mulu gegara gue moody, mereka sih oke aja, tapi gue nggak enak.

Yang kedua, adegan “nyaris hilang” tapi akhirnya jadi “hilang beneran”. Dua objeknya berbeda. Yang satu adalah kunci motor gue yang terparkir di kampus. Paginya sewaktu dateng, gue inget bener sudah cabut itu kunci dan masukin di salah satu kantong tas selempang gue seperti biasa. Pulangnya baru deh gue panik gegera kantong yang biasa tempat gue simpan itu kunci ternyata kosong. Gue sampe ditolongin adek tingkat buat nyariin. Eh, malunya. Ternyata setelah ditelusuri beberapa menit, ternyata ada di tas, dikantong yang lain. Haiiissshh!!! Mana udah heboh ngelibatin beberapa orang, eh ternyata gue yang teledor. Beuuhh. Setelah semua beres, gue yang hari itu emang niat ke supermarket buat beli kebutuhan langsung capcus. Ada 2 supermarket langganan gue. Satunya deket kampus, satunya lagi deket rumah. Awalnya bimbang, dalem hati gue pengen mampir yang di dekat rumah aja karena pengen beli sesuatu yang supermarket itu sering sediakan ketimbang yang deket kampus. Etapi 5 menit dijalan gue kok malah belok ke supermarket deket kampus. Gue nggak fokus. Tapi yo wis gue pikir. Nyampe disana, tas gue titipin ketempat penitipan. Gue inget banget itu nomer penitipan gue taroh dikantong belakang celana jeans gue. Setelah hampir 30 menit ngider dan bayar dikasir, gue nyadar itu nomer ilang. Hmmpphh! Gue mesti bayar ganti rugi nomernya 10ribu. Padahal gue belanja udah ngirit sengirit-ngiritnya. Eh, jadi percuma aja. Apes.

Sampe yang terakhir soal mr.big (again) yang kadang kalo pengen bobok ya bobok aja tanpa bilang-bilang diantara percakapan kami. Apalagi kalo lagi ngomong mesra-mesraan chat via whatsapp terus mendadak ngilang. Kebayang nggak sih rasanya? Kayak anak balita ditinggal sendiri sama emaknya ditengah-tengah pasar (Jiaahh. Perumpamaan lu, an) Menyebalkan. Gue mewek saking keselnya. Tapi nggak sampe 5 menit, ikh. Gue kan orangnya paling bisaan nyari pelampiasan esmosi. Gue paling males larut dalam sedih. Waktu gue didunia ini pendek, nggak selamanya. Jadi ngapain gue sedih buat yang nggak penting dan bisa diobati waktu. Gue cukup cari pengalih perhatian sampe masalahnya selese atau at least gue udah sebodo teuing. Akhirnya gue buka wordpress sambil curhat dan nggak lupa buka radio prambros via app streaming. Mantaaaappp. Dengerin lelucon sarkas penyiar beritanya yang memang siaran sampe jam segini. And everythings feel fine (even for a while, nggak tau deh kalo ntar-ntar inget lagi apesnya diri ini. Ngoahahaha)

Dan kejadian terakhir bikin gue insomnia. Masih pengen nyari stress relief sampe gue bener-bener cuek. Siapa yang masih bangun, ngacuuuuunnggg!! Hehe 😀

Posted from WordPress for Android

[QuickSummary] Last Week of June

Anybody missed me??? *ngarep lu non. Hahaha. Rasanya udah semingguan lebih deh nggak posting apa-apa. Lagi riweuh soalnya. Bukan ruwet sama kerjaan sih, ruwet sama mood sendiri. Hahaha.

So much thing to tell, dari mulai sindrom kebosanan yang melanda gue semingguan kemaren, target aktivitas dan belanjaan yang meleset mulu sampe acara berantem gue sama mr.big beberapa hari kemaren (and fully recovery bahkan sebelum 24 jam *ngakak). Kangen deh pengen menjejali otak kalian dengan curhatan gue yang nggak jelas *ditampol :p

Entah ada angin apa akhirnya gue jadi muaaaaaaaaaaalllleess ngapa-ngapain. Yang gue kerjain cuma browsing nggak jelas (browsing video “how it’s made” -nya Discovery Channel termasuk nggak jelas yah? Haha), nggak update blog dan nggak pula nggak update socmed. Rasanya hampa aja gitu. Lagi nggak mood dan di dukung kesibukan mr.big yang bikin gue ngerasa dicuekin, di kondisi kritis emosional (moody gue kumat).

Merasa kerjaan gue yang cuma browsing geje berakibat tertundanya lagi kerjaan-kerjaan yang seharusnya gue pegang, gue bikin to-do list, ya tapi gitu deeeeeeeeeeeeehhh, gegara mood lagi nggak enak, banyak yang missed, banyak yang telat dan bahkan ada yang nggak terlaksana sama sekali. Semacem deh sama list belanjaan gue yang udah gue susun, emang agak tricky kalo mau belanja hemat, harus rela ngiderin beberapa toko (kalo bisa simpan perkiraan harga biar gampang liat perbandingan harganya). Memang sih kalo di lihat per barang cuma selisih paling gede cuma 1000an, tapi dengan jumlah barang yang gue beli, kadang gue bisa hemat sampe 5000 rupiah, its quite amount of money buat pengangguran nggak jelas macem gue. Kan lumanyun bok segitu bisa beli pulsa. Haha. But now im failed, dengan alesan males kemana-mana, gue cuma belanja warung di depan rumah yang notabene-nya jauh lebih malah dari pada toko #ibu2modeON

Dan beberapa hari kemaren gue berantem dengan si pacar, yang mungkin diakibatkan akumulasi kekesalan gue terhadap sikap mr.big yang menyebalkan (eh, kalo cowok cuek terlalu cuek nggak bakal terlihat cool lagi, tapi menyebalkan!). Gue tau sih dia sibuk, dan gue nggak mau dan nggak bakal ganggu disaat dia sibuk. Tapi the hell deh, dia kan lagi nggak 24jam siaga bencana! Dih. Intinya, i just missed he call/text me first, its kind a feeling that he still remind me no matter what (apalagi pas dijamnya dia sibuk, tapi nggak nuntut juga sih kalo yang ini, cuma berasa romantis aja kalo emang sempet. Hihihi).

Tapi kampretnya mr.big semingguan kemaren adalah he makes me feel he totally forgot me! Pret! Kesannya gue tega bener yah ngatain pacar sendiri kampret, yes i admit that. He is not perfect, but not a jerk either, cuma sekedar kampret tok :p
Sikapnya yang (sok) cool bikin gue kadang geregetan dan biasanya protes, dan saat itu terjadi biasanya doi menerima masukan gue. Tapi sialnya kemaren, saking esmosinya gue, kita berdua yang sedang berkomunikasi by phone dengan posisi doi lagi di jalan (jangan ditiru yah adeeeekkk-adeeeeekk, nggak baek nerima telpon sambil berkendara. Hihi), dan gue keceplosan mengatakan sesuatu yang seharusnya gue nggak lakukan dalam suasana lagi protes, pernyataan yang nggak penting juga sebenarnya, tapi gueeeehhh lagi esmosi!

I kicked something about his job, memang sih kerjaan dia itu sante banget, ongkang-ongkang (dan herannya bergaji gede) tapi membutuhkan siaga penuh saat dibutuhkan. Biasanya kalo lagi bencanda sih kami berdua cekikikan aja nyindir kerjaannya dia, makan gaji buta gue bilang, tapi ternyata nggak lucu sama sekali kemaren dan justru menaikan suaranya beberapa oktaf karena tersinggung (dan marah pastinya). Gue nangis (dan kaget). Manusia dengan tipikal jarang marah dan lebih banyak cengegesan ternyata efek marahnya jauh lebih dahsyat ketimbang orang yang kita tau bertipikal pemarah dan hobby teriak-teriak.

Tapi mr.big bisa paham juga kalo gue ngomong gitu nggak benar-benar buat nyakiti dia, toh dia juga ngaku salah sih, memang semingguan lagi capek, tapi juga bukan alasan buat nyuekin gue seolah-olah gue nggak ada dan baru “ngeh” kalo gue udah nongol via sms/telpon.

Sama seperti 3 tahun yang lalu sebelum balikan lagi seperti saat ini, kami berdua tipe manusia yang easy going (meski kadang easy judging. haha), gampang baikannya. Diakhir percakapan yang bikin naik tensi darah tadi kami baikan, meski ada sisa-sisa peperangan tapi dia coba perbaiki dengan tawarkan buat bangunin gue subuh (biasanya sih bangun sendiri-sendiri trus tepar bobok lagi, haha) dan itu tandanya dia mengibarkan bendera “let’s forget our last fight, im sorry, i love you”. Dan dia menepatinya dengan menelpon gue ngebangunin buat sholat subuh. Huehehehe.

And now, komunikasi kami balik seperti sedia kala. Cerita-cerita via telpon, dan terkadang ngakak karena joke masing-masing dan diakhiri dengan doa spesial kami sebelum tidur seperti biasa yang udah rutin kami jalani hampir 1,5 tahun ini 🙂

[CatatanKecil] The power of Monday

Weekend udah kelar. Dan entah kenapa rasanya weekend kemaren pengen cepet gue lalui dengan segera karena segala bentuk kesuntukan dan kebosanan yang gue alami. Sekarang udah senin aja, rasanya gue justru happy! Lah? Biasanya suntuk begitu denger kata senin. Hihihi. Tapi nggak tau deh kenapa gue rasanya justru seneng banget.

Nggak ngerti tepatnya kenapa, tapi rasanya senin itu memang hari yang tetap untuk menumbuhkan semangat baru untuk kerja (ya padahal mau nggak mau sih, wong hari awal kerja di minggu ini. Hehe).

Buat yang masih uring-uringan karena liburannya terpaksa udah kelar karena masuk kerja, just smile, beb. Kenapa? Can’t you feel the spirit? Semangat baru, pegang kertas dan kerjaan lagi setelah berleha-lehe *kena-jitak-semua-orang*

Rasanya gue aja nih yang hari ini ngerasa seneng banget ketemu hari senin. Hahaha *Happy monday all!! 😉

[CatatanKecil] Boring

Sudah lebih dari 3 hari ini gue ngerasa boring, feel empty, ngerasa ada yang kurang, ngerasa bete. Woaaaaaaahhh. So much negative energy on me. Jadi beberapa hari ini gue give up buat ngerjain kerjaan gue (skripsi gue tepatnya), rasanya percuma ngerjain sesuatu yang serius kalo gue nggak bersemangat, nggak “a live“.

Jadilah gue kayak anak ilang, mencoba mencari semangat yang ilang dengan surfing internet, buka youtube, cari video lucu, cari video science ( most of them from discovery channel. hehe). Atau nonton videonya para artis holiwood yang lucu, sebut aja Tina Fey, terus ada Neil Patrick Harris, dan kadang nengokin bloopers-nya serial sitkom “How i met your mother“, lucu mampus deh.

Tapi tetep aja, rasanya masih ada yang kosong. Suasana sekitar yang bikin gue gini, mom masih aja ngerecokin gue, feels like she can’t leave me on a “peace” moment. Tebak-tebak berhadiah, gue rasa beliau cuma kesepian, tapi caranya cari perhatian malah bikin naik darah, untuk emak gue sih, kalo orang lain udah gue sambit pake bakiak.

Other else, hubungan dengan mr.big lagi “steady state“. Nggak hip-hip hura-hura, tapi juga lagi nggak down, tiap hari berada di kondisi “biasa aja”, komunikasi meski gak tiap jam, tiap hari kami pasti saling berhubungan meski cuma sekedar texting pamit mau bobok. Saking “steady“-nya, gue bingung mesti merespon gimana, mau marah, lah apa yang mau di marahin? Mau protes? Lah apanya yang mau diprotesin? Jadilah kepikiran, dosa nggak yah gue kalo seminggu ini anggep diri jomblo? Hahaha. Not to flirting other man loh ya, tapi cuma pengen relax nggak mikirin ini steady state yang bikin bingung dan nggak terlalu kepikiran apa-apa (maklum gue manusia rada sensi, aneh sedikit kepikiran, padahal ada banyak hal besar yang mesti gue pikirin. hehe).

Dan di malam ini, gue salurkan perasaan aneh ini lewat tulisan. Nggak nyangka kalo kondisi “nggak ada apa-apa sebenarnya” bisa seburuk ini. Mending yang “tarak-dung-ces-big-bang” sekalian. Setelah nenggak obat pusing tadi siang, gue masih juga nggak bisa tidur (eh, apa obatnya anti kantuk ya? Nggak tau deh). Tapi akhirnya, terapi nulis ini nggak mampu mengisi rasa kosong di hati dan pikiran. Dunno what to do now, disuruh liburan jalan-jalan binti pelesiran? Ain’t got no time for that, honey. Andai bisa juga gue udah melancong kemana-mana.

I’m stuck!

What Happened in May, stays in May – Part 3 (Prenup : Me and Him)

Giiiilllleeeeeeeeee… Ternyata sudah 24 hari kali terakhir gue edit ini postingan. Hehe. Sengaja gue tunda posting (dan berakhir dengan kelolosan) karena takut tulisan gue cuma sekedar euphoria semata saat kepulangannya sewaktu ulang tahun gue kemaren. Komunikasi kami soal pernikahan rasanya jadi selangkah lebih maju. Membahas soal Prenup/Prenuptial/Perjanjian Pra Nikah. Yaaaaaaaaayy! 🙂

Prenup atau perjanjian pra nikah gue taunya dari temen-temen yang ada di blog ini. Sebelumnya, sumpah gue blank. Emang ada yang kayak gitu? Pertama kali denger tujuannya aja langsung : “Ini nyumpahin mau cerai yak?”. Hihihi. Tapi begitu dengar penjelasan panjang kali lebar oleh mbak noni disini, gue jadi ngerti bahwasanya prenup nggak cuma buat pasangan beda negara dan pake buat memisahkan harta benda suami dan istri. Banyak manfaatnya ternyata.

Begitu selesai baca, jadi kepikiran, karena kami berdua udah serius berencana untuk membangun rumah tangga (well, rencana baru di kami berdua sih, meski orang tua tau, but not officially yet). Gue memutuskan buat diskusiin ini sama si calon, tapi nggak bisa langsung sih. Secara nggak enak banget mau ngomong via telpon. Jadilah gue tunggu dia sampe pulang.

Begitu ketemu (dengan pake acara suprise yang nggak pernah gue duga, disini), di restoran siap saji langganan kami, gue mulai buka mulut soal niatan gue yang satu ini.

Gue : “Yank, tau perjanjian pra nikah nggak?” *eettt daagghh, gue udah salah ngomong, mestinya pake istilah aja dulu, siapa tau dia beneran kagak ngerti dan ngertinya cuma dari judul doank. Hihihi.

Mr.Big : “Ngerti” *sambil cengengesan.

Ya iyalaaahhh, masa bahasa indonesianya dia kagak ngerti *dongdong =___=”

Gue : “Prenup yank, prenuptial” *gue ulangi lagi dengan istilah. Meski telat ya biarin aja deh, dalem hati gue.

Mr.Big : “Iyaa, tauuuu” *kali ini cengengesan sambil ngangguk-ngangguk.

Nah loh, dia tau beneran. Jadilah giliran gue yang cenggok. Padahal kalo doi nggak tau sih gue mau jelasin A to Z tentang prenup. Hihihi. Gue makin gemes ngeliatin doi cengengesan. Belum sempat gue buka mulut lagi buat jelasin, doi nyeletuk.

Mr.Big : “Emang mau di pisah yank?”

Hihihi. Gue sebenarnya geli juga sih, wong gue belum punya apa-apa udah mau dipisah aja. Tapi bukan itu maksud gue dipisah.

Gue : “Dipisah dalam bentuk hukum aja sih yank. In case. Secara besok kerjanya di perusahaan (dia juga sih, meski BUMN ya sama aja perusahaan, dan kerja dimanapun tetep ada resikonya), hope so besok kalo kita berdua kerja bakal ada proyek ini itu dan bla bla bla lainnya. Resiko kesalahan jatuh ke kita pasti ada, sengaja atau nggak, pastinya bakal ada disuruh ganti rugi” *gue mulai nyerocos. Tapi belom selese gue lanjutin, doi motong pembicaraan gue.

Mr.Big : “Iya tau kok, jadi biar nggak harta kita berdua yang di tarik habis kan?” *doi kali ini tersenyum manis.

Aiihh, ternyata doi beneran dan seriusan ngerti. Hehe. Syukurlah.

Mr.Big : “Jadi, mau bikin perjanjiannya dimana, yank?” *cengengesan.

Ngoahahahaha. Gubraaaaaaaaakkk. Im not prepared to answering this. Gue jadi gelagapan dan menjawab, ya dimana ajaaaaa, yang penting ada notaris, beres. Hehe.

Gue takjub saat itu, sumpah, kalo bisa gue ngaca, pasti muka gue udah merah kayak kepiting rebus. Hehe. Baru kali merasakan ada lelaki yang serius beneran pengen mengambil alih tanggung jawab orang tua selama ini terhadap gue. Rasanya kayaaaaaaaaaaaaaakkk, sinetrooonnn, kayak di dongeng-dongeng para putri yang happily ever after. Meski setelah pulang ke rumah gue nyadar lagi, our war have not started yet. Hehe.

Holding back my self while writing, is it bad?

Posted on

Apa buruk kalo semisalnya menahan diri saat menulis opini/curhat tentang suatu hal? Biasanya gue nahan diri dan lebih memilih opsi untuk menyimpan sementara tulisan tersebut ke dalam draft untuk kemudian gue review lagi sebelum posting ke blog. I used to be spontaneous, baik dalam ngomong ataupun berbuat. No wonder kadang kebanyakan orang di sekitar gue kaget dengan sikap gue, kaget kagum sampe kaget sebel. Hehe.

Tapi untuk tulisan, i often hold it back. Rasanya gue lebih memperhatikan apa yang gue tulis berdampak jelek ke orang lain, terutama tulisan gue yang cuma opini, bukan karya ilmiah apalagi tutorial. Tulisan semacam curhat, suka atau ketidaksukaan terhadap seseorang atau sesuatu, tentang sebuah pemikiran aneh yang bergelanyut di sudut kepala yang nggak berat sih cuma kadang ganggu.

Cerita-cerita tentang opini mungkin kedengarannya sepele yah, toh cuma opini gini. Tapi pernah nggak baca opini yang benar-benar menyentil apa yang kita yakini (bukan soal agama loh ya, lebih kearah soal sosial ataupun sesuatu selain agama) terlebih lagi kalo sempat debat geje dengan si empunya opini? Bete pastinya, mau nggak mau, meski kadar dan lama ke-bete-an seseorang beda-beda. Emangnya kenapa? Toh cuma sekedar bete, dan beda opini itu biasa. Tapi ganggu ceu! Gue pernah ngalami kayak gitu, yang nulis opini kok ya seenak udel sendiri (#oops) dan nge-judge banget tanpa mau bersimpati dengan orang yang berseberangan opini didalam tulisannya. Gue yang males banget ber-konfrontasi untuk sesuatu yang cuma opini jadi males komen. Naas-nya, yang tertinggal di gue adalah pikiran bete yang menguras energi positif gue hari itu, nggak ganggu sih karena hari itu gue nggak punya agenda khusus untuk konsentrasi terhadap sesuatu dan bad mood bisa merusaknya.

And thats why, gue sering nahen diri ketika menulis opini. Gue kebayang gimana opini gue yang cuma sekedar opini mungkin bisa merusak (well, meskipun sedikit) momen penting seseorang. Alhasil, di semua blog yang gue punya, draft-nya bejibun. Saat sedang senggang (menunggu jadwal atau yang lain) gue sering nulis apa saja yang terlintas dipikiran gue, cara pandang gue terhadap sesuatu ataupun berita (buruk atau baik) dari keseharian gue.

Seperti misalnya saja sekarang, big 3 draft yang gue gatel pengen post dan share dengan semua : Soal prenup yang selintas sudah gue omongin sama mister big, gue draft itu postingan karena pikir “it’s to early to talk about that, gue pikir sampe 2-3 tahun kedepan gue masih belom punya rencana matang merid – insya allah dengan mr.big dan urus ini itu bareng keluarga besar”. Trus soal Attention Disorder dan Autis, lagi-lagi cuma draft, habis topik ini agaknya sensitif bener kalo dibawakan dengan hanya berlandaskan opini meski isinya hanya curhatan gue soal attention disorder yang (kayaknya) gue alami. Dan soal-menyoal tentang curhat yang annoying serta batasannya (dalam aturan menurut gue), draft ini masih gue tahan karena kok ya gue seperti memberi batas garis apa dan gimana orang lain bisa curhat ke gue, parahnya gue cerita disini takutnya berdampak gue “sombong banget nggak mau dicurhati” oleh teman-teman disini, padahal sih ini menyoal orang-orang diluar blog ini yang kadang “ngeganggu” banget curhatnya.

Ini blog gue sendiri, seharusnya gue feel free apapun yang gue pengen tulis disini kan yak? Tapi menurut gue, nggak ada kebebasan absolut, setiap kebebasan masih terikat sebuah kewajiban meski ukurannya kecil. Dan menulis blog buat gue punya kewajiban untuk mengedukasi pembaca ke arah yang lebih baik *IMHO*, tapi ya itu deh, gue jadi keseringan menahan diri saat menulis sesuatu dan mencari cara supaya tulisan gue bisa win-win solution buat semua orang yang pro ataupun kontra dengan tulisan gue, biar efek “feeling guilty” sehabis baca tulisan gue bisa berkurang tapi tetap maksud tulisan gue tersampaikan.

Tapi tapiiiiiiiiiiiii.. jujur gue sebel mesti “holding back my self”, kadang berasa its not me banget gitu *hayaaahh :/

What happened in May, Stays in May – Part 2 (Anak barunya camer)

Posted on

Ini masih berkaitan tentang apa yang terjadi di bulan mei 2013. Kejadian konyol bin lucu datang dari keluarga pacar gue, yang bikin gue salah tingkah sendiri. Sumpe deh, pas ngetik ini aja masih geli gue mikirinnya. Haha.

Keluarga utama pacar gue (yang tinggal serumah), terdiri dari 2 orang tante dan orang tua mr.big.  Nah, sewaktu tadi siang gue bertandang ke rumah si pacar dengan bermaksud silaturahmi karena agaknya cukup lama gue nggak dateng berkunjung. Mumpung si pacar pulang, ada alasan lebih spesial kesana.

Setting kejadian adalah sekeluarga hadir (minus papanya mr.big) dan kami ngobrol ngalor ngidul diruang tengah sambil santap pecel yang sengaja gue bawa (ini sekalian menuhi hasrat sendiri pengen pecel). Mamanya mr.big masih kebiasaan gue panggil “tante”, sama seperti gue masih jadi temennya si mr.big. Inilah yang bikin salah satu tante (sebut aja tante A) bikin gue jadi maluuuuuw dengan berkata,”Loh? Kok masih panggil tante? Panggil mama atau ibuk donk seharusnya?” *pakesenyumnyengir.

Huahahahaha. Gue kebiasaaaaaannnn. Mamanya mr.big pun mengiyakan apa yang dikatakan si tante A, tante yang lain (sebut aja tante B) juga ikut menimpali. Maluuuuw-nya diriku. Si pacar yang sedang duduk nonton tivi pun cengar-cengir (dan gue tahu akhirnya ternyata sampe gue pulang dari rumahnya, dirinya nggak ngeh apa yang diketawain. Haha).

Gue masih seriusan memang belom terbiasa manggil ortu mr.big seperti memanggil orang tua sendiri. Masih canggung bok. Kesannya sok akrab aja gitu. Tapi karena sudah di request (dan bikin gue malu. hihi), jadi ya sepertinya gue mesti membiasakan diri.

Sorenya lagi, gue ketemu mr.big di luar dengan maksud ngantar dirinya beliin oleh-oleh untuk teman-teman kerjanya. Dan setelah ada kesempatan istirahat bentar di taman, terjadilah percakapan yang bikin muka gue jadi merah nahen malu. Hihihi.

Mr.Big : “Eh, mama punya anak baru loooohhhh” *Sambil cengengesan.

Gue : “Hah? Siapa??!” *Gue kaget donk coy.

Mr.Big : “Tadi siang dia disuruh manggil mama dirumah, tapi kepleset terus manggilnya tante” *Kali ini doi ngakak beneran begitu ngeliat muka gue ngeh doi nyindir kejadian tadi siang.

Gue jerit-jerit-unyu tapi pukul-pukul manja lengannya. Diungkit lagi deh. Haha. Parahnya, sampe dibahas dirumah bude-nya yang kebetulan berada disebelah rumahnya, dan doi akhirnya ngeh dari situ sih, dari obrolan si tante A, mama mr.big dan keluarga budenya. Ngoahahaha. Dia bahkan bilang kalo gue masih salah sebut sewaktu pamitan pulang, sambil niruin gaya gue “Pamit pulang dulu tante, eh mam”. Gue kepojok bersimbah malu, coy. Kebayang nggak sih malunya gue? Hehe.

After all, gue jadi tau kalo mereka mulai sedikit demi sedikit nerima keadaan gue yang insya allah kalo memang ada jodoh dengan anaknya, gue bakal jadi punya dua ibuk, yang satu mother dan yang satu lagi mother in law. Amin 🙂

Nb : Ada lagi sih yang masih pengen gue ceritain berkaitan dengan mei 2013. Tapi insya allah besok aja wis, udah larut, saatnya bobok cantik *cwiiiw 😉